Jumat, 04 November 2016 - 13:35:30 WIB
Pekan Daerah (PEDA) Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) XV Tahun 2016 Meriah
Diposting oleh : Administrator
Kategori: Sekretariat - Dibaca: 718 kali

Penyelenggaraan Penutupan Pekan Daerah (PEDA) Kontak Tani Nelayan Andalan  (KTNA) ke XV Provinsi Nusa Tenggara Barat Tahun 2016 berakhir pada anggal 4 November 2016 bertempat di Asrama Haji Mataram.

Kegiatan Pekan Daerah untuk meningkatkan motivasi, kegairahan para petani nelayan dan masyarakat pelaku agribisnis dalam pembangunan sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing, berkerakyatan, berkelanjutan melalui kemitraan yang saling menguntungkan.

Selain itu, untuk meningkatnya apresiasi para peserta dan masyarakat pelaku agribisnis untuk memacu prestasi dalam pembangunan pertanian pedesaan. Dan sebagai persiapan, dalam menentukan dan mengorganisir peserta pada penyelenggaraan Pekan Nasional (PENAS) XV Provinsi Aceh Tahun 2017 mendatang.

Hal tersebut diungkapkan Plt. Kepala Sekretariat Bakorluh Prov. NTB Muhammad Riadi, SP.,M.Ec.Dev bahwa kegiatan semacam ini selain untuk meningkatnya pengetahuan, ketrampilan, penguasaan teknologi, dan pemasaran serta meningkatnya jiwa wirausaha tani nelayan dan apresiasi masyarakat pelaku agribisnis untuk memacu prestasi dalam pembangunan pertanian yang ramah lingkungan baik pada sektor pertanian, perkebunan, peternakan, kehutanan, perikanan maupun kelautan. Sesuai dengan tema PEDA yaitu kita mantapkan kelembagaan tani nelayan da petani hutan sebagai mitra kerja pemerintah dalam rangka kemandirian ketahanan dan kedaulatan pangan menuju kesejahteraan petani nelayan NTB yang berdaya saing dan berkelanjutan.

Senada dengan hal tersebut disampaikan juga sektor perikanan, kehutanan dan pertanian dalam arti luas yang telah akan dan saat dikembangan semata-mata untuk kesejahteraan masyarakat dan kemajuan daerah Prov. NTB.

Dikarenakan NTB merupakan termasuk dalam koridor V Master Plan Perluasan dan Percepatan Ekonomi Indonesia (MP3EI), dengan sektor utama pariwisata dan pangan. Sehingga  menempatkan sektor pertanian dalam artian umum sebagai progam utama dan strategis. Apalagi, sebagian besar warga masyarakat masih mengandalkan pertanian sebagai sandaran ekonomi.

Dengan posisi tersebut menjadi penting dan diperhitungkan sebagai salah satu lumbung pangan yang memberikan dampak pada ketersediaan pangan baik padi, jagung, kedelai dan peternakan yaitu sapi. Jika pertanian di NTB terganggu, maka akan berdampak juga secara nasional.

Penyelenggaraan Pekan Daerah tergabung dalam anggota Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) seluruh NTB mulai menggelar serangkaian acara, diskusi pengembangan teknologi dan inovasi yang dihasilkan baik pertanian perikanan dan kehutanan serta berbagai isu terkini baik daerah maupun nasional. Adapun kegiatan evet yang akan dilombakan mulai dari Pameran Dan Promosi, Gelar Teknologi , Tem Teknologi, Temu Karya, Unjuk Tangkas, Olah Raga dan Sebagainya.

Pameran dan promosi berupa lomba stand yang diikuti oleh KTNA/Bapeluh Kabupaten/kota se NTB, Bakorluh Prov. NTB, Disperindag Prov. NTB, Dinas Pertanian TPH Prov. NTB, Dinas Kehutanan Prov. NTB, Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. NTB, Dinas Perkebunan Prov. NTB, Badan Ketahanan Pangan Prov. NTB dan BPTP NTB, Balai Karantina Pertanian Mataram dan dari Swasta. Dengan mendepankan  pelayanan informasi, keserasian dalam penyajian komoditi, dekorasi, kerapian dan kebersihan.

Menjadi juara I instansi BPTP NTB, Juara II Kabupaten Lombok Barat dan Juara III Kabupaten Dompu. Meningkatkan daya inovasi dan kreativitas peserta pameran pembangunan dalam menyampaikan pesan informasi melalui peragaan dalam bentuk visualisasi/peragaan produk dan jasa.

Gelar dan temu Teknologi dirangkaikan menjadi satu yang dipusatkan di BPTP NTB. Dimana gelar teknologi terebut memberikan model budidaya komoditi pangan, hortikultura, perkebunan, peternakan, dengan menggunakan teknologi inovatif. Gelar Teknologi adalah  kegiatan menampilkan inovasi teknologi unggulan berbagai komoditas pertanian, perikanan,  dan kehutanan dalam bentuk demplot percontohan pada lahan sawah petani yang merupakan hasil inovasi teknologi. Selanjutnya dilakukan temu teknologi  berupa forum pertemuan antara petani nelayan dengan peneliti, penyuluh dan pejabat fungsional lainnya untuk saling tukar menukar informasi dan pengalaman mengenai keberhasilan penerapan suatu teknologi yang ramah lingkungan yang meliputi teknologi budidaya, pasca panen dan pengolahan hasil. Metode penyampaian dalan kegiatan temu Teknologi adalah berupa pemaparan dan diskusi dimana materi yang akan disampaikan adalah berupa inovasi teknologi unggulan terbaru dan pengalaman penerapan inovasi teknologi.

Kegiatan temu karya denga tema Teknologi Tepat Guna Spesifik Lokal untuk Meningkatan Produksi dan Produktivitas Komoditas Strategis Menuju Kesejahteraan Petani Nelayan NTB yang Berdaya Saing. Menampilkan berbagai invofasi, saling tukar informasi dan pengalaman dalam pengembangan usahatani kedepannya.

Adapun karya yang ditampilkan oleh 9 (sembilan) kabupaten peserta adalah sebagai berikut : 1) Kabupaten Bima dengan judul pengaruh penggunaan air kelapa  terhadap peningkatan  produktivitas kedelai, 2) Kabupaten Dompu berjudul pemupukan tambak menggunakan pupuk hayati ponda wila (buah maja), 3) Kabupaten Sumbawa menampilkan dua judul karya yaitu jerami organik – 17 sebagai tabung nutrisi penyanggah akar dan batang pada tanaman tomat dan Abela Pas (alat tanam benih langsung padi sawah), 4) Kabupaten Sumbawa Barat berjudul pembuatan siput mutiara skala rumah tangga, 5) Kabupaten Lombok Utara menampilkan dua judul yaitu alat tangkap ikan laut dalam (buah anggur) dan herbisida nabati, 6) Kabupaten Lombok tengah dengan judul alat penggembur tanah manual (pengganti cangkul, 7) Kabupaten Lombok Timur menampilkan dua judul yaitu mesin tetas dengan udara panas yang berputar dan pengendalian hama pada tanaman padi memakai cara tradisional dengan bahan buah maja dan kekirik hama, 8). Kabupaten Lombok Barat berjudul jus polen lebah madu trigona SP, 9) Kota Mataram menampilkan karya yang berjudul kopi rumput laut.

Setelah mengkompilasi jumlah nilai yang diperoleh dari masing-masing kabupaten berdasarkan 4 (empat) kriteria penilaian diatas, maka ditetapkan sebagai Juara I (pertama) dengan jumlah nilai 431,67 diraih oleh Kabupaten Lombok Barat melalui karyanya yang berjudul jus polen lebah madu trigona SP. Juara II (kedua) dengan nilai 423.33 diraih oleh Kota Mataram dengan karya unggulannya yaitu kopi rumput laut, juara III (ketiga) dengan jumlah nilai 420,00 diraih oleh Kabupaten Lombok Utara melalui karyanya yang berjudul alat tangkap ikan laut dalam (buah anggur).

Selanjutnya kegiatan lomba berupa ketrampilan dalam bidang agribisnis yaitu unjuk tangkas. Unjuk tangkas yang dilombakan dan diikuti oleh seluruh kabupaten/kota yaitu pertama memilih jenis kelamin anak ayam (DOC) dimenangkan oleh Syarifudin dari Kabupaten Dompu Juara I, Abdul Rahim dari Kabupaten Lombok Timur  juara II dan Kota Mataram atas nama Sakirin mendapatan juara III.

Kedua kegiatan mengupas, membelah dan mencukil kelapa. Dimenangkan dari kabupaten Sumbawa, Juara II Kabupaten Lombok Timur, dan Juara III Kota Mataram. Ketiga lomba memipil jagung dengan peserta 2 orang, dimenangkan oleh  Kabupaten Bima Juara I, Kota Mataram Juara II dan Kabupaten Lombok Utara Juara III.

Keempat  pada unjuk tangkas lomba okulasi tanaman buah dengan peserta 1 orang dengan cara/teknik yang tepat dan cepat dari kabupaten/kota. Dimenangkan oleh Kabupaten Lombok Timur Juara I, Kabupaten Bima Juara II dan Kabupaten Lombok Tengah Juara III. Sedangkan untuk lomba mengemas benih lele, bahwa peserta harus mengemas sebanyak 100 ekor benih lele dalam 1 kantong plastik dengan teknik yang baik dan cepat dimenangkan oleh Raden Mardi dari Kabupaten Lombok Utara Juara I, Herwan Wahyuni dari Kabupaten Sumbawa Juara II dan Usud dari Kabupaten Dompu mendapatkan juara III.

Dan sebagai kerakraban peserta PEDA dilakukan lomba olah raga berupa balaq karung, bakiak, engrang, slodor dan senam pagi. Dimana kabupaten Lombok Barat keluar juara Umum, dilanjutkan Kota Mataram dan Kabupaten Lombok Utara (Syamsul Riyadi).



0 Komentar :